Sejarah Kerajaan Kerdiri dan Peninggalannya [Penjelasan LENGKAP]

kerajaan kediri
ilustrasi oleh dribbble.com

Kerajaan kediri dulu adalah kerajaan yang tersohor saat itu dipimpin oleh Raja Jayabaya dan ditemukan berbagai peninggalan yang bersejarah.

Kediri merupakan salah satu kota di Jawa Timur. Tepatnya berada di dekat Tulungagung dan Blitar. Kediri sendiri dikenal dengan sebutan kota santri karena banyaknya pondok pesantren di wilayah tersebut.

Nama Kediri ada yang berpendapat berasal dari kata “Kedi” yang artinya “Mandul” atau “Wanita yang tidak datang bulan”.Menurut kamus Jawa Kuno Wojo Wasito, ‘Kedi” berarti Orang Kebiri Bidan atau Dukun. Di dalam lakon Wayang, Sang Arjuno pernah menyamar Guru Tari di Negara Wirata, bernama “Kedi Wrakantolo”.

Bila kita hubungkan dengan nama tokoh Dewi Kilisuci yang bertapa di Gua Selomangleng, “Kedi” berarti Suci atau Wadad. Disamping itu kata Kediri berasal dari kata “Diri” yang berarti Adeg, Angdhiri, menghadiri atau menjadi Raja (bahasa Jawa Jumenengan)

Sejarah Kerajaan Kediri

kerajaan kediri
(yuksinau.id)

Kerajaan Kediri atau Kadiri dulunya terkenal dengan kerajaan Panjalu. Kerajaan ini diperkirakan ada sejak 1042-1222 masehi. Kerajaan ini merupakan lanjutan dari kerajaan Wangsa Isyana (Kerajaan Medang Kamulan).

Kerajaan Kediri berpusat di kota Daha atau Dahanapura yang berarti kota api hal ini dapa dilihat di prasasti Pamwatan yang dikeluarkan Airlangga tahun 1042.

Pada awalnya kerajaan ini berpusat di Kahuripan, namun menurut serat Calon Arang bahwa, saat akhir pemerintahan Airlangga, pusat kerajaan sudah tidak lagi berada di Kahuripan, melainkan pindah ke Daha.

Kerajaan ini merupakan salah satu dari dua kerajaan pecahan Kahuripan pada tahun 1045 Wilayah Kerajaan Kediri adalah bagian selatan Kerajaan Kahuripan.

Pada akhir November 1042, Airlangga terpaksa membelah wilayah kerajaannya karena kedua putranya bersaing memperebutkan takhta. Putra yang bernama Sri Samarawijaya mendapatkan kerajaan barat bernama Panjalu yang berpusat di kota baru, yaitu Daha. Sedangkan putra yang bernama Mapanji Garasakan mendapatkan kerajaan timur bernama Jenggala yang berpusat di kota lama, yaitu Kahuripan.

Dalam babad disebutkan bahwa kerajaan dibagi empat atau lima bagian. Tetapi dalam perkembangannya hanya dua kerajaan yang sering disebut, yaitu Kediri (Panjalu) dan Jenggala.

Samarawijaya sebagai pewaris sah kerajaan mendapat ibu kota lama, yaitu Dahanaputra, dan nama kerajaannya diubah menjadi Panjalu atau dikenal juga sebagai Kerajaan Kediri.

Dalam perkembangannya Kerajaan Kediri yang beribukota Daha tumbuh menjadi besar, sedangkan Kerajaan Jenggala semakin tenggelam. Diduga Kerajaan Jenggala ditaklukkan oleh Kediri.

Baca Juga  18 Contoh Teks Negosiasi (Definisi, Ciri-ciri, dan strktur)

Raja-raja kerajaan Kediri

  1. Sri Jayawarsa (1104 M)
  2. Sri Bameswara
  3. Prabu (masa kejayaan 1130 M-1157 M)
  4. Sri Sarwaswera
  5. Sri Aryeswara
  6. Sri Gandra(1181 M)
  7. Sri Kameswara
  8. Sri Kertajaya

Prasasti Peninggalan Kerajaan Kediri

peninggalan kerajaan kediri
wisatabagus.com

Sumber sejarah kerajaan Kediri  dapat di telusuri  dari beberapa prasasti  dan berita asing  di antaranya :

  1. Prasasti Banjaran berangka tahun 1052 M menjelaskan kemenangan Panjalu  atas Jenggala.
  2. Prasasti Hantang berangka tahun 1052 M menjelaskan Panjalu pada masa Jayabaya.
  3. Prasasti Sirah Keting (1104 M), memuat pemberian hadiah tanah kepada   rakyat desa oleh Jayawarsa.
  4. Prasasti yang ditemukan di Tulungagung dan Kertosono berisi masalah keagamaan ,  berasal dari raja Bameswara.
  5. Prasasti Ngantang (1135M), menyebutkan raja Jayabaya  yang memberikan hadiah kepada rakyat desa Ngantang sebidang tanah yang bebas dari pajak.
  6. Prasasti Jaring (1181M), dari raja Gandra yang memuat sejumlah nama pejabat dengan menggunakan nama hewan seperi Kebo Waruga dan Tikus Jinada.
  7. Prasasti Kamulan (1194M) , memuat masa pemerintahan Kertajaya , dimana Kediri berhasil mengalahkan musuh yang telah memusuhi istana Katang-Katang.
  8. Candi Penataran : Candi termegah dan terluas di Jawa Timur ini terletak di lereng barat daya Gunung Kelud, di sebelah utara Blitar, pada ketinggian 450 meter dpl. Diperkirakan candi ini dibangun pada masa Raja Srengga dari Kerajaan Kediri sekitar tahun 1200 Masehi dan berlanjut digunakan sampai masa pemerintahan Wikramawardhana, Raja Kerajaan Majapahit sekitar tahun 1415.
  9. Candi Gurah : Gurah terletak di kecamatan di Kediri, Jawa Timur. Pada tahun 1957 pernah ditemukan sebuah candi yang jaraknya kurang lebih 2 km dari Situs Tondowongso yang dinamakan Candi Gurah namun karena kurangnya dana kemudian candi tersebut dikubur kembali.
  10. Candi Tondowongso : Situs Tondowongso merupakan situs temuan purbakala yang ditemukan pada awal tahun 2007 di Dusun Tondowongso, Kediri, Jawa Timur. Berdasarkan bentuk dan gaya tatahan arca yang ditemukan, situs ini diyakini sebagai peninggalan masa Kerajaan Kediri awal (abad XI), masa-masa awal perpindahan pusat politik dari kawasan Jawa Tengah ke Jawa Timur
  11. Arca Buddha Vajrasattva : Arca Buddha Vajrasattva ini berasal dari zaman Kerajaan Kediri (abad X/XI). Dan sekarang merupakan Koleksi Museum für Indische Kunst, Berlin-Dahlem, Jerman.
  12. Prasasti Galunggung : Prasasti Galunggung memiliki tinggi sekitar 160 cm, lebar atas 80 cm, lebar bawah 75 cm. Prasasti ini terletak di Rejotangan, Tulungagung. Di sekeliling prasasti Galunggung banyak terdapat tulisan memakai huruf Jawa kuno.
  13. Candi Tuban : Candi Tuban menggambarkan tokoh laki – laki Aryo Damar, dalam legenda Angling Dharma dan jika sang laki – laki dihancurkan, maka dapat dianggap sebagai kemenangan.
  14. Prasasti Panumbangan : Prasasti Panumbangan berisi penetapan desa Panumbangan sebagai sima swatantra oleh raja sebelumnya yang dimakamkan di Gajapada. Raja sebelumnya yang dimaksud dalam prasasti ini diperkirakan adalah Sri Jayawarsa.
  15. Prasasti Talan : Prasasti Talan/ Munggut terletak di Dusun Gurit, Kabupaten Blitar. Prasasti ini berangka tahun 1058 Saka (1136 Masehi). Cap prasasti ini adalah berbentuk Garudamukha Lencana pada bagian atas prasasti dalam bentuk badan manusia dengan kepala burung garuda serta bersayap.
Baca Juga  Jenis-jenis Hutan yang Tersebar di Indonesia Berdasarkan Iklim, terjadinya, dan Manfaatnya,

Referensi

Sejarah Kerajaan Kerdiri dan Peninggalannya [Penjelasan LENGKAP]